sejenak dari minda

Mata masih bermaya. Sejenak terbaring menanti kudrat kelopak mata ni berkurangan, otak masih aktif juga berfikir. Kalau siang menjengah esok, tetapi jasadku disinar fajar pagi tanpa nyawa, apa akan berlaku? Aku terfikir, andai… Continue reading

P@srah

Aku tahu Sejauh mana aku mengejarmu Pasti takkan dapat ku gapai Walau sekabur bayang Dan aku tahu Walau setinggi mana aku terbang Takkan dapat aku meniti Dan mengecap cintamu Dan aku juga mengerti… Continue reading

Coretan Awal Subuh

Sekarang dah nak pukul 2 pagi… Mata dah mengantuk sebab seharian muntah2. Letih.. Lesu.. Arini x banyak buat keje di ofis sebab badan x sihat. Gula pagi 2.7 x melemahkan semangat utk g… Continue reading

BILA HATI MEMILIH CINTA

Semakin hari, aku makin berkecamuk. Dalam benak fikir lain, dalam jiwa omongnya juga lain, dihati pula memilih lain, mata memandang ke lain, begitu juga lidah melisankan lain. Kuat sungguh kuasa cinta hingga menggegar… Continue reading

Perfecto?? Naaaa….

hidup, kalau kita nak kira berapa kali kita buat perkara2 yang sempurna, sure kurang dari 10% sehari. entah2 kurang lagi dari 1%. kenapa? sebab kita ni manusia… kenapa? sebab manusia tu tak sempurna..… Continue reading

Menunggu Cinta 2010

Sinarmu menerangi alamku Jauh nun di langit tinggi Dipagari bintang bintang kecil Bagaikan disarung intan dan delima Menyeri lagi keanggunanmu Yang ku mampu hanya Melangut dan melopong sepi Sambil terkesima menatapmu Cahayamu makin… Continue reading

Diam2 aku Rindu – End

Assalamualaikum / Salam sejahtera Diatas permintaan pemilik karektor, novel ini secara rasminya dimansuhkan. Kepada En. Z, penat2 aku tulis untuk ko, dan minta di’keudara’kan, ko suruh pulak tarik balik. ‘tq’ banyak2. aku rasa… Continue reading

Diam-diam Aku Rindu 3

Tiba-tiba Azura bersuara, “Kau tenung-tenung aku ni apasal? Nak kene sepak!” Aku tersentak. Terkejut aku dari lamunan itu. Sebenarnya, bukan Azura yang aku tenungkan. Tapi aku dah jauh mengelamun melayang ke arah Latifah.… Continue reading

Rindu – 2009

Mengingat bayangmu Pada waktu yang berlari Dadaku nyaris terbelah Perih melolong sengit Rinduku membuncah Merobek langit Ku titip puisi rindu Pada nyanyi angin sendu Agar hati tak kian pilu Berharap kau pun rindu…… Continue reading

Diam Diam Aku Rindu 2

Esoknya, aku ke pejabat. Dalam benakku, bukan kerja yang aku kejarkan. Tetapi Azura. Ada yang perlu aku kongsi dengannya. Aku masuk kerja pukul 8 pagi. Kelibat azura belum kelihatan. Aku sabar menanti. Di… Continue reading

  • Pengisian

  • Advertisements