Detik sutera – 2000

Kau tiba lagi Dalam kesyumulan dan penuh kemuliaan Dan kali ini Hangatmu lebih lagi Maksudmu sendiri seterik mentari Ramadhan ini Membuatku lebih mengerti Akan makna tersirat Makna Ihyati Ramadhan Yang sebenarnya terpampang didepanku… Continue reading

Anak pertiwi – 2000

Kau Renunglah sejenak Sekalung puisi buatmu Renunglah Renunglah dengan akalmu yang panjang Kau Ingatkah lagi Sejak azali hidupmu bertujuan Ketetapan wujud darimu Kau tahu sebenarnya Cuma mungkin kau terlupa Tujuan hidupmu itu Mencari… Continue reading

Salam perpisahan di aidilfitri – 1999

Kelmarin Kau utuskan padaku Sekeping kad hariraya Sederhana mukanya Namun besar erti niatnya Pada sampul sudah tertera… “For the first person next to my life” Ayatnya amat ringkas Begitu mudah untuk ditranslitasi Namun… Continue reading

Ego cintamu – 1999

Sayang Mengapa kau masih tak mengerti akan perasaanku Setiap jelingan yang ku tujukan Setiap senyuman yang kutitipkan padamu Kau anggap hanya permainan Sayang Niat suciku tak kau hargai Walau belum ku luah namun… Continue reading

Di pinggir bukit – 1999

Malam minggu Duduk di pinggir bukit Mendengar bunyi cengkerik Melawan bunyi deruan enjin kereta Yang berlalu singgah Menyapa dinginnya Dipinggir bukit Terbentang jalanraya didepannya Hitam pekat baru diturap Latarnya – pangsapuri PKNS Tersegam… Continue reading

Di pinggir pusaramu – 1999

Tanah ini masih merah Rumput-rumput yang tercangkul Bergaul bersamanya Di atas, bertatah dia nisan tajam Putih suci lagi bersinar Terukir namamu Dibawahnya kau duduk seorang Diam membisu Masih segar ingatan semalam Kau masih… Continue reading

Anuar – 1999

Anuar Ternyata sekarang Bentengmu pecah sudah Hancur berkecai Dirimu terhumban keluar Dari empangan yang meledah gelegak Kau terhambur sia-sia Citamu terkubur begitu sahaja Harapanmu terpendam tanpa dikota Impianmu melayang diawan kelam Kini kau… Continue reading

Sedetik hayat – 1998

Aku dilahirkan disini Di sawah yang terbentang luas Ia menjadi saksi perubahanku Dulunya disini Aku pernah berlari Menyusur di tengah sawah padi Mengejar mentari jingga Mengejar merbahnya Yang cuba bersaji padi moyangku Aku… Continue reading

Derai – 1998

Pada serambi malam Punggung berlabuh pada resah Menanti entahkan tiba cahaya Dimalam suram gerimis merebas Dipagaran bintang Kerdipan maya lemah Menyulam wajah gelita Kerawang dihati berbiku Delima salju berbatan Pastikan jatuh lagi menimpa… Continue reading

Delima biru – 1998

Cinta… suatu perasaan yang keliru Antara kegugatan dan utuh Dalam perjuangan hati sejati Cinta… bak nilam pada permata Delima biru gugur Dan terlerai air mata Pabila suasa berganti tembaga Sukma meraung.. .derita Dibibir… Continue reading

  • Pengisian