Itu Kamu

Setiap kali aku ke situ, segenap ingatanku tersimbah padanya… Wajahnya… Susuknya.. Geraknya.. Semuanya bagai menari di hadapanku satu persatu. Walau di situ gelap gelita. Yang terang hanya lampu simbah di seberang tasik.
Setiap detik waktu, tika aku di situ, masih kedengaran gelak tawanya… Ceritera dan juga jenaka. Dengan lenggok gaya bahasa. Cukup mendamai jiwa…
Setiap angin lalu, tika aku di situ, masih dihembus manja kasihnya… Mewangi dalam segar ingatan yang mencengkam rindu dipekat malam… Entah bila dia dapat ku lupa….
~tintamuda98’~