Tsunami hati – 2006

Pagi tadi mentari terbit

Jam 0700H

Mataku sudahpun silau

Dipancar cahaya pagi-hari

Natijahnya hati ini

Kelam… suram…

Sekelam suram senja

Yang baru saja berlabuh tadi

Aku hilang mak

Aku hilang ayah

Hilang keluargaku semuanya

Semuanya dibalut banjir tsunami

Aku rindukan mak

Aku rindukan ayah

Mungkinkah mak ku ada dibalik karang laut?

Atau mungkin ayahku ada dicelah selut hitam?

Kerana yang sentiasa ku lihat

Kelibat makku yang menyelimutkan malamku

Kelibat ayah yang menyapa pagiku

Dan yang pasti

Aku masih tercangkung disini

Dilereng bukit tempat ku berpanjat dulu

Tika bah tinggi menggulung alam

Tika itu nama mak dan ayah ku seru

Namun tak juga berbalas sahutnya…