Sekilas ibu… – 2006

Terdiam sejenak

Melihat mak

Yang masih menekan-nekan

Mesin jahitnya

Menyiapkan sepasang baju kurung

Atau lebih tepat sekali

Mengkais beras untuk kami

Hari ini

Sejak subuh tadi

Sampailah dinihari

Masih dengan mesin jahitnya

Belum lagi berhenti…

Cuma seketika tadi

Pergi bersujud

Mengucap syukur pada Ilahi

Mak

Tangan mak tangan rezeki

Kudrat mak untuk sesuap nasi

Walau aku, along dan adik-adik

Sudah begini dewasa

Namun kaki mak berhenti tiada

Setia pada mesin jahit itu

Menjahit rezeki kita

Hingga semewah sebegini

Mak

Ketahuilah

Kami semua sayangkan mak

Kami semua menyanjungi mak

Tiada yang lain dapat

Menandingi atau mengganti

Kekuatan dan kudrat mak

Hingga ke hujung nafas kami

Mak tetap mak sejati

Kami sayang mak

Kami cinta mak…