Rintihan hati hina – 2007

Ya Tuhan

Aku menulis lagi

Untuk tujuan apa

Ya Tuhan

Aku menangis lagi

Tadi.. aku menangis lagi…

Didalam hati

Mungkin hanya Kau yang mendengarnya

Aku harap Kau mendengarinya

Ya Tuhan

Aku tersilap lagi

Tersilap menilai diri

Nyawa dan jasad yang Kau pinjamkan padaku

Sekali lagi

Aku salahgunakan

Mengapa sewaktu ia terjadi

Aku langsung buta

Gelap jalanMu

Tiada mata hatiku melihat dengan jelas

Dan aku yang menggelapkan

JalanMu itu

Sampai kini masih gelita

Kian gelita

Ya Tuhan

Aku tersungkur

Aku jatuh tersungkur

Hatiku kebas tika itu

Tak terasa langsung kasihMu

Luka tersungkur

Tiada kelibat… tak terlihat…

Nanahnya yang kian membiak

Tiada juga kurasa

Ya Tuhan

Aku jatuh

Tersembam dijalanMu

Keji sungguh terasa

Namun tiada juga ku meraba

Mencari…

Walau sejengkal ranting kasihMu

Untukku berpaut mengharap

Dan aku cuma merangkak

Dengan caraku

Dan nanah-nanah itu

Kuheret bersama

Meski telaga sucimu

Sudi merawatnya

Ya Tuhan

Adakah hatiku telah mati

Adakah nikmatku…

Kau tarik kembali

Buat entah keberapa kali

Ya Tuhan

Aku takut

Aku sangat takut

Dengan bayangku sendiri

Terasa ia disisi

Namun dengan selumbar… dijari

Menunggu masa

Menerkam dan meracuniku

Dan mungkin

Aku tak dapat lagi

Bergerak dan beralih

Andai ingin menuju semula

Ke jalanMu

Ya Tuhan

Kiranya Kau dengar

Rintih jiwa lara

Andainya Kau mendengar

Rintihnya…