Aku Merinduimu ii – 2009

pada mulanya aku sendiri
kemudian disua bayu persis kata kata
yang berbisik pada tempias tempias awan
dan juga bayunya
tiada yang dibangga
tatkala kata kata hanya seloka semata
tak pernah aku kias hingga ke malam
apatah lagi ke mimpi dalam tidurku
namun bila helaian hidup di selak selak
semakin tempias itu bersalju
bergetar cuping dan dinding hati
tertutup mata
dan menarik hela sedalamnya
dan degup terhenti seketika
bila berlalunya kata cinta
mengharumkan segenap bucu jiwa
yang lama berkelana…
dan hela dilepas begitu sempit
berantai getar getar seluruh jiwa raga
bukan hanya di cuping dan dinding sahaja…
berbulan berdetik berbicara
antara hati dan benak fikir
haruskah terima?….
berbulan berdetik berbicara
akhirnya kuterima jua
kau dakapku seakrab mahumu…
menggigit cupingku sesenyum nakalmu
dalam cintamu
hela nafas bersatu
kita milik bersama
untuk beberapa tahun lamanya
tak pernah kau lepaskan aku
walau di tebing ombak kecil
tak pernah kau bahayakanku
walau dihadapan api sekelumit
aku cintakanmu…
aku cintakanmu…
aku cintakanmu…
itu janjiku
dan itu dihatimu
itu sumpahmu
itu sumpahmu!
buat beberapa ketika
tika kau benarkan ku tersenyum
kau mengubah ronanya….
warna warna kecintaan yang masih ada
kau arakkan ke arah dia…
tapi ku lihat dimatamu
ada air yang bergenang…
untuk apa?
kau mula menoda cinta
tapi kau yang bergenang mencangut…
dan aku hanya setia
dihadapanmu dan berfikir
apakah yang kau mahu?
apakah yang kau mahu?!
kau tak berkata kata
kau takut janji yang kau kota
akan punah di depan mata
namun telah dapat kuhidu
mengapa kau yang begitu…
…………………
……………………..

..
……………………..……….
kau beralih arah…
sampai hatimu
walau kau kiaskan bagai terpaksa
namun aku juga manusia
yang juga ada cinta
yang juga ada airmata
namun kau terpaksa jua
demi maruah dan airmuka
dan aku?… aku bukan batu!
aku bukan batu…
namun demi cinta yang ku ada
aku relakan jua
kau pergi bersama hatiku
yang kau bawa bersama
dan aku masih memeluk hatimu
kita relakan jua
walau takkan pernah rela
dan hingga ke saat ini
masih kau yang berada dihati
takkan pernah berganjak beri
walau untuk sesiapapun
hanya untukmu
aku tak rela bersama yang lain
seluruh hati dan jiwa serta jasadku
sudah ku kunci dan ku rantai
hanya untukmu
tidakkah kau ingat?
kita milik bersama??
ya.. kita milik bersama
hingga ke hari ini
walau tidak pernah bersua muka
namun kita saling bermimpi
berjumpa di dalam sang kayangan
walau di dunia yang nyata
kau dan aku hanya mampu menjeling
dibalik helaian helaian hidup
dan adakala juga
menitis airmata rindu ini
namun apakan daya
itu sahaja yang ku mampu
untuk menghelakan nafasku
andai tak terlihat wajahmu
pasti meragut jiwa lara….
sayang..
itu sahaja yang ku mampu…
sayang..
aku rindukan mu……