Air mata ii – 2005

Air mata

Menitis tak pernah dipaksa

Mengalir tak pernah disua

Mengerin tak pernah diminta

Menitisnya air mata itu

Pada sang jejaka dalam maksudnya

Pada wanita lumrah natijahnya

Pada si ibu bagai peluru menembusinya

Pada si ayah… hmm aku tak tahu maksudnya

Hangatnya air mata itu

membawa erti berbeza-beza

buat yang gembira

hangat sehangat bara jaya

buat yang derita

hangatnya memamah jiwa

mengalirnya airmata itu

ada yang membawa bersama kesedihannya

ada yang membawa bersama kegirangannya

ada yang membawa bersama deritanya

ada pula yang mengalir bersama Junsang dan Ujinn nya

juga Ramlee dan Cik Salmah

tak lupa Rahul dan Anjalinya

pendek kata

airmata mengiringi rasa hidup

rasa yang datang dari rasa hiba, haru…. Dan gembira

rasa yang juga datang dari derita…