Di pinggir bukit – 1999

Malam minggu

Duduk di pinggir bukit

Mendengar bunyi cengkerik

Melawan bunyi deruan enjin kereta

Yang berlalu singgah

Menyapa dinginnya

Dipinggir bukit

Terbentang jalanraya didepannya

Hitam pekat baru diturap

Latarnya – pangsapuri PKNS

Tersegam gah

Sesekali terasa dititis embun

Yang jatuh diperintah Tuhan

Jatuhnya atas kehendakNya

Dipinggir bukit itu

Fikiran ligat berfikir

Sarat dengan persoalan remeh

Pukul berapa nak tidur?

Pukul berapa nak bangkit?

Dan satu soalan cepu emas – sudah solat Isya’?

Dipinggir bukit

Jiwa gelora mengenangkan

Dosa dan amal diri

Mana lebih berat?

Ke… imbang…?

Hish!! Jangan cabul!!

Dipinggir bukit…

Duduk mengenang sebentar tadi

Bicara bersama hati…